foto Homicide
adalah bagaimana manusia menyebut nama tuhannya : “tebas lehernya dahulu baru beri dia kesempatan untuk bertanya”
pastikan setiap tema legitimasi agama seperti hak cipta
supaya dapat kucuci seluruh kesucianmu dengan sperma
persetan dengan Surga® sejak parameter pahala
diukur dengan seberapa banyak kepala yang kau pisahkan dengan nyawa
kini leherku-lah yang membuat golokmu tertawa
target operasi di antara segudang fasis seperti FBR di Karbala
karena aku adalah libido amarahmu yang terangsang dalam genangan darah
selangkangan Shanty jika kau menyebut parang bagian dari dakwah
melahap dunia menjadi pertandingan sepakbola
penuh suporter yang siap membunuh jika papan skor tak sesuai selera
para manusia-unggul warisan Pekan Orientasi Mahasiswa
paranoia statistika agama, wacana-phobia ala F.A.K
B-A-K-I-N tak pernah bubar, mewujud dalam nafas kultural
persis wakil parlemen yang kau coblos dan kau tuntut bubar
partai bisa ular, belukar liberal
Gengis Khan mana yang coba definisikan moral
persetankan argumentasi membakar bara masalah
dengan kunci pembuka monopoli anti-argumen komprehensi satu bahasa
instruksi air raksa mereduksi puisi hingga level yang paling fatal
kehilangan amunisi, sakral adalah ambisi
wadal modernisasi, program labelisasi Abu Jahal
distopia yang tak pernah sabar untuk menuai badai aku bersumpah untuk setiap jengkal markas yang kalian anggap layak bongkar
dan setiap buku yang nampak lebih berguna jika terbakar
jika setiap hal harus bergerak dalam alurmu yang sakral
sampai api terakhir pun, neraka bertukar tempat dengan aspal
batalyon pembenci Gommorah sucikan dunia dengan darah
menipiskan batas antara kotbah dengan gundukan sampah
jika membaca Albert Camus menjadi alasan badan-leher terpisah
lawan api dengan api dan biarkan semua rata dengan tanah
lubang tai sejarah, memang dunia adalah
kakus raksasa nikahi bongkah kranium kerdil berpinak ludah
jika idealisme-mu tawaran untuk mengundang surga mampir
berikan bendera dan seragammu, kan kubakar sampai arang terakhir
sratus kali lebih dangkal dari kolom Atang Ruswita
seribu kali lebih busuk dari tajuk majalah Garda
untuk semua idiot yang berfikir semua ide dapat berakhir diperapian
tak ada dunia yang begitu mudah untuk kalian hitamputihkan
mendukung keagungan layak Heidegger mendukung Nazi
propaganda basi, wahyu surgawi dengan bau tengik terasi
jika suci adalah wajib dan perbedaan harus melenyap
maka jawaban atas wahyu parang dan balok adalah bensin, kain dan botol kecap
yo, fasis yang baik adalah fasis yang mati
fasis yang baik adalah fasis yang mati
fasis yang baik adalah fasis yang mati
tunggu di ujung jalan yang sama saat kalian mengancam kami

Lirik Lagu Homicide Lainnya

Lirik Lagu Puritan ( Godblessed Facists ) dari Homicide ini adalah hak cipta / hak milik artis, band, atau pencipta lagunya. Lirik Lagu Puritan ( Godblessed Facists ) disediakan sebagai bahan apresiasi semata terhadap lagu lagu dari Homicide. Kami tidak menyediakan download mp3 lagu Puritan ( Godblessed Facists ) - Homicide. Jika Teman2 suka dengan lagu lagu Homicide, ingin memiliki album terbarunya, Teman2 dapat membeli kaset / cd originalnya di toko musik terdekat.
Tags : Teks Lagu Puritan ( Godblessed Facists ) Homicide, Puritan ( Godblessed Facists ) Homicide Lyric, Lirik Lagu Terbaru Homicide Puritan ( Godblessed Facists ), Syair Musik Puritan ( Godblessed Facists ) Penyanyi Homicide
Related Sites : Chordfrenzy.com , Stafaband.info , Lirikdanlagu.com
Semua lirik lagu pada website musiklib.org, adalah hak cipta penyanyi, band atau pencipta lagu bersangkutan.
Semua lirik lagu disini disediakan untuk tujuan memudahkan pencarian lirik lagu sekaligus mempromosikan lagu tersebut, serta mengapresiasi khazanah musik dan sastra di Indonesia.
Musiklib.org 2008-2014

TopOfBlogs